Ane dan Persija

Sepakbola memang kesukaan ane dari kecil sampe sekarang. Otomatis ane seneng banget sama yang namanya nonton Pertandingan Sepak bola (baik Dalam / Luar Negeri). Banyak tim yang ane demenin ketika kecil, diantaranya Intermilan, Ajax, MU, kalo local ane masih ga tau tuh klub2 yg bagus yg mana. Sampe suatu ketika ane diajak nonton di Lebak Bulus ama sodara, bener2 ga tau apa dan seperti apa tim yang maen saat itu. Ya, yang ane inget Cuma satu kata “Persija”. Saat itu ane bertanya2 seperti apa itu Persija. Setelah di Stadion ada perasaan ngeri/takut si, karena sporternye bnyak banget dan udah Dewasa smua (saat itu ane msh duduk di kelas 1 SMP) walaupun ga sedikit yang sepantaran ane. Tapi setelah Kick-off mulai, atraksi pun dimulai. Wah bener2 beda sama yang ane kira. Suasana jadi gemuruh, semangat,pokonya seneng dah. Dan yang lebih ane ga kira lagi, ternyata orang2 yang ada (sporter) sangat ramah, sangat bernuansa seperti kita ini adalah satu keluarga. Dari situ ane kenal yang namanye The Jakmania. Dimanapun ane berada dijakarta atau diluar Jakarta ketika mereka itu adalah Jakmania, secara otomatis kita pun menjadi dekat seperti bicara dengan keluarga sendiri. Semakin menjadi ane Cinta sama yang namanye Persija,Ketika meraih Juara di Tahun 2001 yang dipimpin Kapten Jabrik (Nur Alim). Hampir setiap pertandingan kandang ane nonton langsung di stadion. Ga ada Korwil yang menaungi ane, sampe akhirnya ane buat KTA dengan Korwil Buncit (itu juga krn ada Sodara yg disana). Setiap perjalanan berangkat ataupun pulang dari Stadion ane slalu nebeng sm Korwil mane aje yang bisa nganterin ane Berangkat/pulang. Begitu kentalnya rasa kekeluargaan sesame The Jakmania dari manapun mereka berada dan tak segan2nya membantu sesama. Begitu bangganya sebagai Orang asli Jakarta memiliki Persija dan The Jakmania saat itu.

Ketika akhir skolah di SMA, ane mulai kendor nonton Persija. Karena tuntutan Lulus di SMA sangat sulit, jadi harus banyak belajar (hhaahh),  Dan juga mulai kuliah. Tapi bukan karena itu aja ane jadi jarang nonton langsung ke stadion mendukung tim kesayangan Persija, Hanya melalui Televisi aja. Melihat pertikaian, perseteruan, dan masalah lainnya yang ada di tubuh The Jakmania. Miris liat itu smua terjadi didepan mata ane. Ane jadi punya pikiran”apa The Jakmania akan hancur” dan teringat dengan kata2 dari Bung Ferry ketika masih bermarkas di Lebak Bulus “The Jakmania tidak akan Hancur dengan apapun, Kecuali oleh The Jakmania itu sendiri”. Yup,, sangat tepat kalimat itu. Sesekali ane nonton langsung kestadiaon walaupun dateng sendiri dan kaga ada yang tau demi nonton Persija.karena males kalo ada yang tau ane masih nonton langsung distadion. Sebab “Image” Masyarakat saat ini The Jak adalah Rusuh, Brutal, dan Semrawut.

Semakin jarang ane nonton distadion, semakin geregetan juga knp dilawan kalo mang Cinta Persija. Dan suatu saat ane pernah berpikir kalo terus diem aje kayak gini malah bikin gundah hati. Kenapa bukan mencari jalan keluar gimane cara ngatasinnya. Dan ketemu sama segelintir orang yang sudah memiliki pemikiran dewasa dan kedepan untuk membuat suatu Komunitas yang nantinya kami bercita-cita menjadi panutan temen2 The Jak lain maupun Sporter lainnya. Untuk menciptakan The Jakmania kembali pada saat dulu kita harus memulai dari diri kita sendiri sebagai Contoh. Maka terbentuklah komunitas itu dan mungkin saat ini sudah banyak anggotanya bahkan sampai sering masuk media dengan kreatifitasnya.

Kami hanya ingin “Image” masyarakat terhadap The Jakmania dan Persija menjadi hal yang Positif. Sehingga akan banyak lagi yang berfikir “Oh The Jakmania” saya senang dengan mereka,…..

Ayo Jak, mari dimulai dari diri kita sendiri sbagai contoh untuk kebaikan. Sehingga nanti tidak ada lagi keributan, perselisihan apalagi sesame The Jak.

STOP Tawuran, Anarki.

Tingkatkan Sportifitas, Kreatifitas. Buktikan itulah kita Sporter yang santun, Sportif, Kreatif, atraktif dan selalu semangat untuk Persija.

Mohon maaf kalo ane Sok Tau, tulisan ini hanya berdasarkan Pengalaman Pribadi ane dan ingin Persija dan The Jakmania lebih baik lagi.

Bravo Persija – The Jakmania.

Salam,

Bahtiar Riva’i (Vai) – Jakantor Community

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Posted in Uncategorized | 1 Comment